Peneliti AI Membuat Buku Resep Dengan Resep Anti Kanker

Peneliti AI Membuat Buku Resep Dengan Resep Anti Kanker

Peneliti AI Membuat Buku Resep Dengan Resep Anti Kanker – Baru-baru ini, sebuah buku resep bernama Hyperfood diterbitkan, berisi resep yang dibuat menggunakan kecerdasan buatan dan algoritma pembelajaran mesin. Resep-resep dalam buku ini didasarkan pada makanan dengan sifat anti-kanker.

Peneliti AI Membuat Buku Resep Dengan Resep Anti Kanker

Peneliti AI Membuat Buku Resep Dengan Resep Anti Kanker

meggettsc – Resep semakin banyak dibuat dengan kecerdasan buatan. Misalnya, perusahaan seperti Analytical Flavour Systems telah menggunakan kecerdasan buatan untuk menganalisis rasa dan tekstur minuman serta merancang minuman berdasarkan lokasi tertentu. Plant Jammer adalah aplikasi yang menggunakan kecerdasan buatan untuk merekomendasikan resep berdasarkan bahan-bahan yang ditemukan di rumah Anda.

Seperti yang dilaporkan Imperial College London News, ilmuwan dan koki dari Imperial College London telah bekerja sama untuk menggunakan kecerdasan buatan untuk mengidentifikasi makanan yang . memiliki sifat antibakteri. ciri-ciri kanker dan kemudian menyusun makanan tersebut menjadi satu set resep. Dr. Kirill Veselkov adalah Peneliti di Departemen Bedah dan Kanker di Imperial College London. Dr. Veselkov dan tim penelitinya menganalisis data molekuler dari lebih dari 8.000 spesies makanan. Sebagian besar molekul yang dianalisis dengan kecerdasan buatan adalah flavonoid, yang bertanggung jawab memberi warna pada sayuran dan buah-buahan. Penelitian ini menggunakan aplikasi komputasi terdistribusi DreamLab, yang memungkinkan masyarakat berpartisipasi dalam penelitian, dan membantu mengidentifikasi sekitar 110 molekul pencegah kanker.

Baca juga : Bagaimana AI Mempengaruhi Resep Dan Masakan

Veselkov mengatakan penyakit seperti kanker, penyakit jantung, dan penyakit saraf terkait dengan gizi buruk. . Beberapa penelitian menunjukkan bahwa gizi buruk dapat menyebabkan sekitar seperlima dari seluruh kematian di seluruh dunia setiap tahunnya. Veselkov menyatakan bahwa sekitar setengah kasus kanker dapat dicegah dengan gaya hidup yang lebih baik dan nutrisi yang lebih baik.

Veselkov ikut menulis buku masak bersama chef Jozef Youssef tentang makanan anti-kanker. Youssef percaya bahwa meskipun kita masih jauh dari nutrisi yang dipersonalisasi, penelitian yang dilakukan melalui DreamLab merupakan langkah penting dalam memajukan pemahaman kita tentang kesehatan nutrisi dan membuat masyarakat makan lebih sehat. Youssef menjelaskan bahwa resep-resep dalam buku tersebut dimaksudkan untuk mengajari masyarakat cara menggunakan bahan-bahan untuk menyiapkan makanan yang dapat membantu mencegah kanker dan penyakit lainnya.

Baca juga : Keluarga Kecerdasan Buatan dan Implementasinya dengan Python

Peneliti Imperial College London lainnya, Michael Bronstein, bekerja sama dengan Veseklov dalam penelitian ini. Bronstein mencatat bahwa proyek Hyperfoods adalah upaya pertama yang diketahui menggunakan jaringan saraf untuk mempelajari efek molekul makanan terhadap kesehatan manusia. Seperti yang dikutip Bronstein dalam ICL News:

“Dengan memodelkan ‘efek jaringan’ interaksi antara molekul berbasis makanan dan biomolekul dalam tubuh kita, kita dapat menentukan makanan mana yang mengandung senyawa yang mungkin bertindak serupa dengan obat-obatan. . . .-obat-obatan medis dan memiliki potensi untuk mencegah atau mengalahkan penyakit. Tujuan kami adalah mengambil langkah maju yang besar dalam cara makanan kita ‘diresepkan’, dirancang dan disiapkan – dan ini adalah langkah awal yang bagus.”

Sementara Peneliti yang senang dengan hasil penelitiannya dan menerbitkan buku masak, juga memperingatkan bahwa buku tersebut tidak boleh digunakan sebagai pengganti nasihat medis. Para peneliti dengan cermat mengamati bahwa hubungan antara molekul kesehatan dan nutrisi masih memerlukan penyelidikan lebih lanjut. Terdapat bukti bahwa pola makan dan olahraga yang tepat dapat mencegah jenis kanker tertentu. Namun, ukuran efeknya seringkali kecil dan tidak jelas apakah jenis makanan lain dapat menyebabkan efek serupa.

Aplikasi DreamLab terus mendukung penelitian di Imperial College London, membantu para peneliti di sana mengeksplorasi kemungkinan kombinasi makanan dan obat untuk mengobati kasus. Hasil dari COVID-19 dan semua proyek penelitian akan tersedia bagi komunitas medis untuk uji klinis jika menjanjikan.

Bagaimana AI Mempengaruhi Resep Dan Masakan Previous post Bagaimana AI Mempengaruhi Resep Dan Masakan
Kecerdasan Buatan Dalam Industri Makanan Mengubah Bisnis Next post Kecerdasan Buatan Dalam Industri Makanan Mengubah Bisnis