AI Dalam Produksi Pangan Mengubah Industri Menjadi Lebih Baik

AI Dalam Produksi Pangan Mengubah Industri Menjadi Lebih Baik

AI Dalam Produksi Pangan Mengubah Industri Menjadi Lebih Baik – Seperti di banyak industri, AI mendapatkan kekuatan yang signifikan dalam dunia makanan dan minuman. Semakin banyak organisasi industri yang menyadari potensi kecerdasan buatan untuk meningkatkan efisiensi dan profitabilitas, mengurangi limbah, dan melindungi dari gangguan rantai pasokan. Ini semua adalah bagian dari apa yang dikenal sebagai Industri 4.0 – kebangkitan teknologi pintar seperti kecerdasan buatan di sektor tradisional seperti makanan dan minuman.

AI Dalam Produksi Pangan Mengubah Industri Menjadi Lebih Baik

AI Dalam Produksi Pangan Mengubah Industri Menjadi Lebih Baik

meggettsc – Apa yang dimaksud dengan “AIdanquot; hanyalah mesin dan teknologi yang digunakan untuk melakukan tugas-tugas kompleks yang sebelumnya membutuhkan pemikiran manusia. Kecerdasan buatan dalam industri makanan terdiri dari beberapa teknologi, mulai dari robotika hingga pembelajaran mesin. Berikut lima cara AI mengubah industri makanan dan minuman:

1. Mengembangkan resep baru berdasarkan tren konsumen

Semua produsen makanan tahu bahwa mereka harus terus mencari cara baru untuk memperbarui lini produk mereka agar tetap relevan dan menguntungkan. sumber pendapatan baru. Meskipun hal ini biasanya dilakukan dalam bentuk penelitian dan adaptasi terhadap tren baru, kecerdasan buatan menawarkan kemampuan kepada perusahaan untuk memprediksi preferensi pelanggan mereka.

Dengan menganalisis data besar tentang kebiasaan dan selera penjualan setiap kelompok demografis, produsen kini dapat memodelkan tren masa depan dan mengembangkan produk baru untuk memanfaatkannya dengan lebih cepat. Kecerdasan buatan juga digunakan untuk membantu konsumen mengidentifikasi produk yang dibeli dengan lebih baik. Terobosan ini tidak hanya mengidentifikasi kombinasi rasa yang paling populer, namun juga mempersingkat dan mempersingkat proses pengembangan produk, membantu perusahaan membawa produk baru ke pasar lebih cepat dan dengan lebih sedikit trial and error.

2. Manajemen rantai pasokan yang lebih baik

Manajemen rantai pasokan yang efektif adalah salah satu tujuan terpenting dari produsen makanan. Perusahaan-perusahaan terkemuka kini menggunakan algoritme berdasarkan jaringan saraf tiruan untuk melacak pengiriman di setiap tahap rantai pasokan, meningkatkan standar keamanan pangan, dan memungkinkan transparansi penuh.

Kecerdasan buatan dalam industri makanan juga mampu membuat perkiraan yang akurat untuk mengendalikan persediaan dan harga. Jenis analisis prediktif ini membantu perusahaan makanan tetap selangkah lebih maju, membantu menghindari pemborosan dan biaya yang tidak perlu. Rantai pasokan pangan modern saat ini lebih kompleks dan terfragmentasi dibandingkan sebelumnya, namun AI memberikan gambaran yang lebih baik kepada perusahaan, yang pada akhirnya meningkatkan kemampuan mereka untuk meningkatkan pendapatan.

Baca juga : Penerapan Kecerdasan Buatan Dalam Dunia Memasak

3. Proses pembersihan yang lebih efisien

Semua peralatan dan mesin yang digunakan dalam produksi pangan harus dibersihkan dengan standar tertinggi. Hal ini tidak hanya mencegah kontaminasi makanan dengan patogen, namun juga mencegah kontaminasi silang alergen. Sayangnya, hal ini memerlukan waktu dan uang.

Teknologi AI yang inovatif akan mengubah hal tersebut. SOCIP (Self-Optimizing-Clean-In-Place), sebuah sistem yang dikembangkan oleh Universitas Nottingham, menggunakan pencitraan fluoresensi optik dan sensor ultrasonik untuk mencari sisa makanan yang tersisa di mesin setelah digunakan. Hal ini memungkinkan proses pembersihan menjadi lebih optimal, dimana jumlah air yang dibutuhkan berkurang 20-40% dan waktu pembersihan berkurang 50%, karena tidak perlu lagi membongkar peralatan.

4. Lini produksi yang lebih higienis

Pelanggaran keamanan pangan dapat menimbulkan kerugian besar pada pangan. Dan dalam hal denda (dalam kasus terburuk, denda bisa mencapai jutaan dolar) dan kerusakan reputasi karena buruknya kesehatan dan keselamatan. Kecerdasan buatan dalam penyiapan makanan mengurangi risiko pelanggaran tersebut dalam beberapa cara.

Semakin banyak bagian proses produksi makanan yang dapat ditangani oleh robot, semakin kecil kemungkinan produk tersebut terkontaminasi patogen. Robot bisa lebih cepat dan efisien dibandingkan pekerja manusia, namun mereka juga bisa benar-benar steril. Namun, tugas yang lebih kompleks memerlukan kecerdasan buatan agar robot dapat melakukan tugasnya secara fisik dan bereaksi terhadap perubahan dengan cara yang sama seperti manusia.

AI juga dapat digunakan untuk meningkatkan kebersihan tenaga kerja pabrik. Teknologi pengenalan wajah dan objek digunakan untuk memantau kepatuhan terhadap protokol pembersihan. Misalnya, jika praktik manufaktur yang baik tidak diikuti atau jika alat pelindung diri tidak digunakan, sistem yang didukung AI ini akan melaporkannya sehingga perusahaan dapat memantau kebersihan tempat kerja dengan lebih cermat.

Baca juga : Contoh Kecerdasan Buatan (AI) dalam Kehidupan Sehari-hari

5. Penyortiran makanan

Penyortiran makanan merupakan proses padat karya dan memakan waktu yang memperlambat jalur produksi dan memerlukan banyak pekerja. Hal ini terutama berlaku untuk memesan produk segar. Penyortir manusia bertanggung jawab untuk menonaktifkan barang-barang yang tidak memenuhi standar yang disyaratkan untuk dijual.

Kecerdasan buatan dapat sangat mengurangi waktu dan jumlah orang yang dibutuhkan untuk menjalankan fungsi penting ini. Kamera dan laser digunakan untuk menilai bentuk, warna dan integritas struktural setiap item, secara otomatis mengidentifikasi item mana yang perlu diperiksa. Selain itu, sistem ini terus meningkatkan akurasinya melalui teknologi pembelajaran mesin, yang membantu mengurangi pemborosan produk yang dapat diterima.

Pelajari lebih lanjut tentang bagaimana sistem ERP makanan Aptean membantu salah satu klien mengintegrasikan teknologi kecerdasan buatan canggih untuk menilai kualitas alpukat secara instan dalam proses pemesanan.

Bagaimana Bisnis Makanan Anda Dapat Merangkul Kecerdasan Buatan

Meskipun AI memberikan dampak besar pada industri makanan dan minuman, kami masih dalam tahap awal penggunaannya. Saat ini, teknologi ini banyak digunakan oleh produsen besar karena biaya implementasinya. Namun, tidak dapat dipungkiri bahwa suatu saat AI akan menyebar ke seluruh industri.

Salah satu tantangan terbesar yang Anda hadapi saat berinvestasi pada solusi AI adalah menerapkannya ke dalam tumpukan teknologi yang ada. Di sinilah sistem ERP yang dibangun khusus untuk industri makanan dan minuman bisa menjadi sangat penting. Akan berguna jika sejumlah besar data yang dihasilkan oleh solusi kecerdasan buatan segera ditransfer ke database terpusat pada sistem ERP. Hal ini memungkinkan pengguna di organisasi katering Anda mengakses dan memanfaatkan statistik yang dihasilkan dari data ini.

Data yang dihasilkan AI yang digunakan untuk mengembangkan resep baru dan tindakan pembelian harus segera tersedia. Dan solusi Aptean Business Intelligence kami, berdasarkan kecerdasan buatan dan pembelajaran mesin, memberi perusahaan Anda kemampuan prediktif yang belum pernah ada sebelumnya untuk operasi di masa depan.

Penerapan Kecerdasan Buatan Dalam Dunia Memasak Previous post Penerapan Kecerdasan Buatan Dalam Dunia Memasak
Cara Kerja kecerdasan Buatan Generatif Dalam Pembuatan Resep Next post Cara Kerja kecerdasan Buatan Generatif Dalam Pembuatan Resep