Bagaimana Kecerdasan Buatan Mengubah Industri Makanan

Bagaimana Kecerdasan Buatan Mengubah Industri Makanan

Bagaimana Kecerdasan Buatan Mengubah Industri Makanan – Kecerdasan Buatan (AI) sedang menjadi berita akhir-akhir ini. Peluncuran versi terbaru ChatGPT baru-baru ini, sebuah obrolan yang didukung AI, telah membuat heboh dan memicu pemikiran tentang masa depan industri ini, mulai dari coding hingga pemasaran.

Bagaimana Kecerdasan Buatan Mengubah Industri Makanan

Bagaimana Kecerdasan Buatan Mengubah Industri Makanan

Bagaimana AI mengubah restoran
meggettsc – Ketika kita berbicara tentang AI di restoran . , kita biasanya tidak berbicara tentang robot bertenaga AI atau otomatisasi skala besar. Sebagian besar restoran tidak memiliki kebutuhan persiapan yang besar sehingga memerlukan intervensi mekanis. AI kemungkinan besar akan digunakan di restoran baik di depan maupun di belakang rumah untuk menyederhanakan beberapa tugas sehari-hari dan meningkatkan operasional restoran. Berikut beberapa peningkatan yang kami lihat pada teknologi baru ini.

1. Rekomendasi menu yang dipersonalisasi untuk tamu
AI dapat menggunakan alat analisis untuk memberikan rekomendasi yang dipersonalisasi kepada pelanggan berdasarkan perilaku sebelumnya. Misalnya, mesin bertenaga AI dapat mengevaluasi pesanan sebelumnya dan ulasan pelanggan, menentukan hari apa mereka akan melakukan pemesanan, dan memilih acara yang mungkin mereka minati.

Baca Jugaa : Cara Pembuatan Desain Kue di Era Kecerdasan Buatan

Analisis yang dipersonalisasi seperti itu memungkinkan AI untuk membuat rekomendasi spesifik bagi pelanggan. Misalnya, jika pelanggan hanya memesan makanan vegetarian, AI dapat menyimpulkan bahwa pelanggan tersebut adalah vegetarian dan membuat rekomendasi yang relevan untuk tamu tersebut.

Layanan ini disediakan oleh Dynamic Yield (sebelumnya dimiliki oleh McDonald’s), dengan model pembelajaran mandiri . yang dapat menganalisis data dan memprediksi potensi perkiraan penjualan di masa depan.

Foto dari dekat ponsel memindai kode QR dan memesan makanan
platform pemesanan bertenaga AI untuk di tempat dan dibawa pulang/antar untuk memberikan rekomendasi yang dipersonalisasi meningkatkan. kontrol rata-rata dan penyesuaian preferensi pelanggan.

2. Analisis prediktif untuk perkiraan yang lebih cerdas
Analisis prediktif memungkinkan AI menganalisis data penjualan, kondisi cuaca, dan peristiwa lokal untuk memprediksi penjualan di masa depan. Hal ini dapat membantu menghilangkan dugaan-dugaan dalam perkiraan, sehingga koki dapat membuat jadwal kepegawaian yang lebih akurat, mengantisipasi kebutuhan inventaris, dan meningkatkan prospek keuangan jangka panjang mereka.

3. Chatbots untuk menjawab pertanyaan, menerima pesanan, dan mengelola reservasi
Saat ini, sebagian besar reservasi dilakukan di situs seperti OpenTable atau Resy. Dan pemesanan online sering kali dilakukan melalui platform seperti Toast atau ChowNow.

Chatbots dengan AI dapat menyederhanakan proses ini ke dalam satu platform. Bagaimana jika pelanggan cukup “mengobrol” dengan obrolan AI alih-alih menavigasi antarmuka kotak centang dan penyesuaian yang rumit di platform pemesanan online? Bot dapat menanyakan pertanyaan apa pun yang diajukan server, seperti “Apakah Anda ingin kentang goreng dengan itu?” agar mudah dijual kembali. Misalnya, Domino’s Pizza menggunakan chat Facebook Messenger untuk menerima pesanan dan memberikan pembaruan pesanan.

Chatbots juga dapat membantu tamu menemukan waktu yang tepat untuk memesan pesta dan menjawab pertanyaan seperti “Apakah ada tempat parkir di dekat sini?” atau “Apakah Anda memiliki aturan berpakaian?”

Sampai saat ini, chatbot relatif terbatas, merespons dengan tanggapan yang telah ditentukan dari restoran. Berkat peluncuran ChatGPT baru-baru ini, fungsi chatbot akan berkembang pesat dalam waktu dekat!

Baca Jugaa : Bagaimana Kantor Keluarga Dapat Menggunakan AI

AI BERDASARKAN ANGKA
Jangan panik: AI diperkirakan akan menciptakan 12 juta lebih banyak lapangan kerja dibandingkan jumlah yang akan hilang dalam beberapa tahun ke depan. bertahun-tahun
nAnda mungkin sudah menggunakan AI: 97% pengguna seluler menggunakan asisten suara seperti Siri dan OK Google.
Chat GPT memecahkan rekor: Chat yang didukung AI memiliki lebih dari 100 juta pengguna pada Februari 2023, hanya tiga bulan setelah yang terakhir. peluncuran.
Jangan angkat telepon dulu : 60% pelanggan lebih memilih menunggu untuk berbicara dengan agen langsung untuk mendapatkan bantuan segera dari chatbot.

4. Pelacakan Biaya Tingkat Lanjut dan Penetapan Harga Menu
Biasanya, menghitung harga setiap porsi adalah proses yang membosankan dan memerlukan spreadsheet dan rumus. Dan karena harga material dapat berfluktuasi, spreadsheet perlu diperbarui secara berkala untuk mencerminkan biaya saat ini.

Program AI dapat mempercepat dan mempermudah proses. Misalnya, xtraCHEF dapat dengan mudah menghitung harga setiap piring dan secara otomatis memperbaruinya berdasarkan pemindaian faktur pemasok. Hal ini juga dapat memperhitungkan biaya tenaga kerja individu untuk item yang lebih memakan waktu, daripada menggunakan tarif tenaga kerja yang sama di seluruh menu.

Hal ini dapat memberi koki gambaran biaya setiap item menu secara real-time sehingga mereka dapat melihatnya . sekilas. karena marginnya berkurang.

\ n5. Inventaris dan pembelian yang terintegrasi dengan kecerdasan buatan menghemat waktu
Inventaris dan pembelian adalah dua tugas yang dapat menghabiskan banyak waktu di dapur. Apa yang dapat dicapai oleh seorang juru masak atau koki jika mereka dapat meluangkan waktu mereka kembali?

Alat panggilan yang terintegrasi dengan kecerdasan buatan dapat memantau tingkat inventaris secara real-time dan secara otomatis membuat pesanan pembelian ketika jumlahnya sedikit. Mereka juga dapat menganalisis kinerja dan harga pemasok sehingga koki dapat memutuskan apakah akan mempertahankan pemasok atau mencoba pemasok baru. Alat-alat ini memungkinkan restoran mengurangi biaya dan menyederhanakan proses inventaris mereka.

Misalnya, SynergySuite menggunakan perkiraan berbasis AI untuk memprediksi permintaan dan mengoptimalkan tingkat inventaris berdasarkan permintaan.

6. Robot Pengiriman Makanan
Jika Anda tinggal di kota besar, Anda mungkin pernah melihat gerobak kecil tak berawak meluncur di trotoar. Kendaraan otonom ini sudah digunakan untuk mengantarkan makanan dari restoran dan supermarket langsung ke konsumen. Mereka dikendalikan oleh kecerdasan buatan yang dapat mempelajari rute dan menilai rintangan di jalan. Meski hal ini belum terjadi dalam skala besar, kita tidak tahu apa yang akan terjadi di masa depan. Kendaraan otonom ini dapat membantu mengurangi biaya layanan pengiriman pihak ketiga dengan tidak lagi harus membayar pengemudi manusia.

Di luar industri perhotelan, hal ini dapat berdampak besar pada lansia atau penyandang disabilitas, sehingga menjadikannya lebih sulit. agar mereka dapat melaksanakan tugasnya. Layanan yang dapat mengantarkan makanan atau obat-obatan dengan harga murah dapat memudahkan hidup mereka yang kesulitan keluar rumah.

Cara Pembuatan Desain Kue di Era Kecerdasan Buatan Previous post Cara Pembuatan Desain Kue di Era Kecerdasan Buatan
Teknologi Kecerdasan Buatan Dalam Produksi Pangan Next post Teknologi Kecerdasan Buatan Dalam Produksi Pangan