Cara Menggunakan AI Dalam Industri Kue

Cara Menggunakan AI Dalam Industri Kue

Cara Menggunakan AI Dalam Industri Kue – Kecerdasan buatan bukan lagi hal baru. Hal ini sekarang menjadi hal yang umum di sebagian besar proses bisnis dan konsumen, sehingga penting untuk tetap kompetitif di pasar saat ini. Industri pembuatan kue juga dapat memperoleh manfaat dari pengintegrasian AI ke dalam proses pemasaran, pembuatan kue, dan layanan pelanggannya.

Cara Menggunakan AI Dalam Industri Kue

Cara Menggunakan AI Dalam Industri Kue

meggettsc – Apakah AI layak digunakan dalam industri pembuatan kue, dan manfaat apa yang dapat diperoleh agar transisi ini bermanfaat?
Pelajari cara menggunakan AI dan manfaatnya. Poin penting:

  • AI memungkinkan toko roti menganalisis data dalam jumlah besar untuk pemasaran, riset resep, dan personalisasi.
  • AI dalam pembuatan kue menyederhanakan proses manual dan melakukan kontrol kualitas untuk memastikan makanan yang dipanggang memiliki kualitas tinggi secara konsisten.
  • AI dapat membantu toko roti mengatasi kekurangan tenaga kerja dan meningkatkan produktivitas.
  • AI meningkatkan pengalaman pelanggan melalui belanja yang dipersonalisasi dan pengemasan interaktif.
    Mengapa kita harus menggunakan AI dalam industri kue? AI tidak akan hilang dalam waktu dekat. Pada tahun 2027, ukuran pasar AI diperkirakan akan mencapai $407 miliar. Saat ini, 25% perusahaan menerapkan AI untuk mengatasi kekurangan tenaga kerja, dan 64% perusahaan mengharapkan AI dapat meningkatkan produktivitas.

Pelanggan juga mendapatkan manfaat dari AI dan mengharapkan pengalaman dan produk berkualitas lebih tinggi dengan dukungan AI. Dengan mengintegrasikan AI ke dalam produksi dan layanan, Anda dapat memenuhi dan melampaui kebutuhan pelanggan. 8 cara AI meningkatkan industri kue

Berikut delapan cara untuk mengintegrasikan AI ke dalam bisnis toko roti Anda untuk meningkatkan produktivitas, mengatasi kekurangan tenaga kerja, dan meningkatkan pengalaman pelanggan.

1. Memahami preferensi pelanggan
AI membantu toko roti lebih memahami pelanggannya. Dengan mengumpulkan data pelanggan tentang pembelian, interaksi layanan pelanggan, dan perilaku online, Anda dapat menganalisis data tersebut untuk menentukan preferensi pelanggan.

Anda juga dapat menggunakan AI untuk mempersonalisasi pemasaran Anda. Misalnya, jika Anda memiliki program loyalitas, AI dapat memberikan rekomendasi dan penawaran yang dipersonalisasi dengan menganalisis perilaku pelanggan.

Baca Juga : Peran Penting Artificial Intelligent Dalam Bisnis Kuliner

2. Pemantauan dan pengelolaan inventaris
Manajemen inventaris manual memakan waktu dan tidak selalu akurat. Namun, AI menghilangkan beberapa dugaan dalam manajemen inventaris dan menyederhanakan prosesnya.

AI dapat melacak produk yang Anda gunakan, menganalisis pola penggunaan di masa lalu, dan memprediksi perubahan berdasarkan pola tersebut. Misalnya, AI dapat mendeteksi serbuan pembelian di hari libur dan merekomendasikan atau secara otomatis memesan persediaan yang diperlukan untuk memenuhi peningkatan permintaan.

AI dapat melacak ketersediaan rantai pasokan dan memberikan peringatan dini mengenai potensi kekurangan, sehingga Anda dapat menyesuaikan resep dan jadwal pemesanan.

Memantau inventaris Anda secara otomatis mengurangi pemborosan sehingga Anda dapat memenuhi tujuan keberlanjutan Anda. AI dapat membantu Anda menghindari kelebihan stok atau memesan inventaris yang salah. AI melakukan perhitungan untuk mempertahankan tingkat inventaris yang optimal dan menghindari pemborosan. 3.Penerapan kendali mutu
Kecerdasan buatan membantu menghasilkan makanan panggang berkualitas tinggi secara konsisten. Sistem baru dapat mendeteksi alergen, patogen, dan kontaminan lainnya serta melakukan intervensi sebelum makanan sampai ke pelanggan.

AI juga dapat digunakan untuk memantau proses produksi. AI dengan hati-hati memantau setiap langkah untuk memastikan kepatuhan terhadap semua peraturan dan regulasi keamanan pangan, menjamin pelanggan hanya mendapatkan makanan panggang dengan kualitas terbaik. Memantau keamanan pangan dengan AI dapat membantu mengurangi limbah. Anda dapat memantau setiap langkah untuk memastikan Anda memproduksi makanan siap pakai untuk pelanggan Anda, daripada membuangnya setelah produksi selesai.

Baca Juga : Penerapan AI Dalam Program Keluarga Yang Berencana

4. Meningkatkan produktivitas toko roti
AI dapat mengotomatiskan tugas dan proses yang berulang, menghemat waktu dan meningkatkan hasil.

Bayangkan sebuah mesin yang dapat diprogram untuk mencampur dan menghias makanan yang dipanggang di ban berjalan. Otomatisasi dalam produksi massal ini meningkatkan hasil produksi dan memastikan konsistensi, terutama saat memproses dalam jumlah besar.

Selain itu, AI memungkinkan Anda merencanakan dan mengatur waktu proses sehingga Anda tetap berada di jalur yang benar dan mempersiapkan mesin untuk langkah pembuatan kue berikutnya.

Festo AX adalah contoh perangkat lunak AI yang digunakan oleh toko roti untuk meningkatkan produktivitas dan kualitas. Pantau mesin dan buat analisis waktu nyata. Sistem kemudian memberi tahu karyawan ketika terjadi masalah, sehingga mereka dapat menyelesaikan masalah dengan cepat dan menghindari waktu henti. 5. Mengatasi kekurangan tenaga kerja
Industri makanan menghadapi kekurangan tenaga kerja terbesar dalam sejarah. Dari tahun 2021 hingga 2022, akan terdapat 500.000 pekerjaan lebih banyak dibandingkan karyawan.

Cara efektif untuk mengatasi kekurangan tenaga kerja adalah dengan memasukkan AI ke dalam lebih banyak tugas. AI dapat menangani tugas yang berulang dan meningkatkan produktivitas, sehingga memungkinkan lebih sedikit orang untuk melakukan lebih banyak pekerjaan. Selain itu, mendelegasikan tugas rutin ke AI akan membebaskan karyawan untuk fokus pada tugas front-end, tugas yang berhubungan dengan pelanggan, dan penyesuaian.

6. Menggunakan kemasan pintar
Tingkatkan kemasan Anda dengan AI. AI membantu melacak bahan mentah dan produk. Anda juga dapat memantau suhu dan kelembapan. Hal ini sangat penting terutama untuk produk yang sensitif terhadap suhu seperti es krim dan makanan berbahan dasar coklat. Pengemasan cerdas juga meningkatkan pengalaman pelanggan. Misalnya, kode QR pada kotak memberi pelanggan informasi terperinci tentang bahan dan sumber suatu produk, membantu mereka membuat pilihan makanan yang lebih cerdas dan menghindari alergen.

7. Meningkatkan pengalaman pelanggan
AI meningkatkan pengalaman pelanggan. Berkat AI, pelanggan dapat:

Otomatiskan pesanan
Dapatkan rekomendasi yang dipersonalisasi
Akses dukungan 24/7 melalui chatbot cerdas
Anda juga dapat meningkatkan pengalaman pelanggan melalui belanja yang imersif. Dengan menggabungkan AI ke dalam toko fisik dan online, pelanggan akan dapat mengakses informasi seperti bahan-bahan dan alergen dari ponsel mereka. Anda juga dapat menerima rekomendasi produk, menemukan produk serupa saat berbelanja, dan memberikan masukan yang lancar.

8. Mengembangkan resep dan ide baru
Apakah Anda sering menemui hambatan kreatif saat mengembangkan resep atau desain baru? AI dapat membantu Anda bertukar pikiran dan membuat hidangan baru agar pelanggan Anda datang kembali. Dapatkan ide resep, rancang makanan penutup, dan berikan tips untuk memasarkan produk Anda ke AI. Meskipun AI tidak sepenuhnya menggantikan kreativitas manusia, AI tetap dapat menginspirasi Anda dan menjadi titik awal untuk menemukan resep Anda sendiri.

Peran Penting Artificial Intelligent Dalam Bisnis Kuliner Previous post Peran Penting Artificial Intelligent Dalam Bisnis Kuliner
Waitrose Menggunakan AI Untuk Membuat Resep Bahan Makanan Next post Waitrose Menggunakan AI Untuk Membuat Resep Bahan Makanan