Waitrose Menggunakan AI Untuk Membuat Resep Bahan Makanan

Waitrose Menggunakan AI Untuk Membuat Resep Bahan Makanan

Waitrose Menggunakan AI Untuk Membuat Resep Bahan Makanan – Supermarket ini menggunakan data dari menu, hidangan online, dan postingan media sosial untuk membentuk rangkaian produk Jepangnya . Di bawah bunga sakura buatan berwarna merah muda, para tamu menyesap koktail House of Suntory dan menikmati ayam goreng, pangsit udang, tempura kembang kol, dan masih banyak lagi yang disajikan dengan gaya sushi di ban berjalan. Ini adalah peluncuran rangkaian produk Jepang baru Waitrose di London.

Waitrose Menggunakan AI Untuk Membuat Resep Bahan Makanan

Waitrose Menggunakan AI Untuk Membuat Resep Bahan Makanan

meggettsc – Namun bahkan jika Anda tinggal ratusan mil jauhnya, pilihan makanan Anda bisa saja berperan dalam membentuk 26 hidangan mie Jepang yang akan Anda temukan di supermarket tanpa Anda sadari. Itu karena dikembangkan dengan masukan dari Tastewise, sebuah platform kecerdasan buatan (AI) yang menganalisis menu, media sosial, dan resep online untuk mengidentifikasi tren makanan.

Banyak perusahaan dan individu khawatir bahwa AI akan memakan makan siang mereka alih-alih mengelola menu mereka, namun menurut Studi AI Global McKinsey tahun 2022, teknologi ini menjadi lebih umum di industri makanan dan akan terus berkembang pada tahun 2017. Sejak itu, penggunaannya semakin meningkat. dua kali lipat.

Hal ini mungkin terjadi karena pengecer dan produsen makanan yang berada di bawah tekanan mendapatkan wawasan tentang apa yang mungkin ingin dibeli oleh pembeli yang berubah-ubah di masa depan. Diperlukan waktu satu tahun untuk menyelesaikan sebuah proyek pangan baru, dan meskipun demikian, sebagian besar proyek gagal mencapai sasaran, sehingga memaksa perusahaan untuk mengikuti tren yang sedang berkembang di media sosial saat ini.

Baca Juga : Cara Menggunakan AI Dalam Industri Kue

Koki Waitrose Martin Lee, yang telah menghabiskan waktu bertahun-tahun menulis menu untuk jaringan restoran nasional, mengatakan bahwa hingga saat ini satu-satunya cara untuk mendapatkan informasi tren adalah dengan menyewa perusahaan riset pasar. “Bukan berarti informasinya tidak bagus. Masalahnya adalah semua orang menggunakan orang yang sama,” katanya.

Kami adalah pengecer premium. Kami bukan yang terbesar, tetapi makanan kami adalah soal kualitas, katanya tentang supermarket terbesar kedelapan di Inggris dengan pangsa pasar 4,6% (dibandingkan dengan Tesco yang 27,2%). “Pelanggan datang kepada kami untuk mencari inovasi, kebaruan, dan kegembiraan. Jika kami mencari informasi yang sama seperti orang lain, itu akan sangat sulit, dan karena ukuran kami, risiko kesalahpahaman sangat tinggi.”

Biasanya, para peneliti menghabiskan waktu berhari-hari mempelajari menu restoran dan menjelajahi media sosial untuk mengidentifikasi tren. Kita sering kali dengan susah payah memasukkan data ke dalam spreadsheet untuk melacak bahan-bahan dan tampilan masakan kita. Kini, pesaing seperti perusahaan Israel Tastewise dan BlackSwan yang berbasis di London menawarkan jalan pintas.

Instagram sangat menarik karena kecil kemungkinannya orang mengambil foto makanan yang tidak mereka sukai.
Data yang sesuai selera membantu Waitrose memutuskan di mana akan membelanjakan uangnya. Diskusi sosial tentang masakan Jepang meningkat sebesar 15%, dan jumlah restoran yang menambahkan masakan Jepang ke dalam menu mereka meningkat sebesar 5% selama sembilan bulan. menu. Mereka juga mengidentifikasi yuzu dan ponzu sebagai rasa yang populer. (Item menu termasuk “Tempura kembang kol dengan kecap yuzu” dan “Kubis suwir dan edamame dengan saus ponzu”)

“AI bisa menjadi kata yang sangat menakutkan…tetapi melalui AI kita menangkap miliaran titik data informasi,” kata Lee. “Skalanya terlalu besar untuk bisa dilakukan dengan kapal pukat manusia.”

Baca Juga : Bagaimana AI Dapat Menutup Kesenjangan Perawatan Bagi keluarga

Meskipun banyak dari kita yang enggan memposting gambar di media sosial, AI dapat mengenali polanya. “Instagram sangat menarik karena orang cenderung tidak memotret makanan yang tidak mereka sukai,” kata Lee.

“Jadi orang sering memberi hashtag tentang tekstur.” Misalnya mengatakan #goreng, renyah, atau panggang akan memberi Anda gambaran cara memasaknya. Ketika seseorang menyematkan resep di Pinterest, hal itu menimbulkan keinginan yang kuat untuk membuat sesuatu. ”

Wawasan ini, bersama dengan data pelanggan dan penjualan Waitrose, membantunya lebih memahami apakah suatu produk akan terjual atau tidak. Hal ini membantu “mengurangi risiko,” kata Lee. mahal”.

“Pertumbuhan pesat dalam penggunaan media sosial telah meninggalkan industri makanan, dimana proses pengembangan produk menjadi bersifat birokratis,” kata Andy Upton, salah satu pendiri merek makanan jalanan Jepang-Korea Panku.talk.

“Konsumen bergerak lebih cepat dibandingkan pengecer dalam hal memprediksi tren,” kata Upton. Proyek terbarunya adalah Sooggi, sebuah aplikasi berbasis AI yang bertujuan untuk memecahkan masalah kuno tentang apa yang harus dimakan untuk makan malam. “Veganisme dan makanan nabati semuanya sudah ketinggalan jaman, sehingga hal ini menjadi peringatan.”

Menjelang peluncuran Panku pada tahun 2020, Upton menggunakan pembelajaran mesin untuk meneliti tren makanan dan menemukan bahwa saat ini terdapat lebih dari 140 toko Asda yang dibuka, dan beberapa toko lainnya, termasuk bubble tea dan CBD (cannabidiol). Tren tersebut juga semakin meroket.

Cara Menggunakan AI Dalam Industri Kue Previous post Cara Menggunakan AI Dalam Industri Kue
SEO Dalam Industri Makanan Next post SEO Dalam Industri Makanan